Loading...

Selasa, 26 Mei 2009

KESIAPSIAGAAN BENCANA DI SEKOLAH


PMI Jawa Tengah bekerjasama dengan GRC dan ECHO mengembangkan kesiapsiagaan bencana di sekolah. Tujuan dari proyek ini adalah untuk mengurangi jumlah siswa yang menjadi korban ketika dan setelah bencana serta meningkatkan pengetahuan mengenai kesehatan dan kebersihan. Proyek ini dibuat berdasarkan keberhasilan PMI selama beberapa tahun terakhir ini dalam hal kesiapsiagaan bencana berbasis masyarakat. Proyek ini juga mendapat dukungan dari Palang Merah Jerman dan di danai oleh Komisi Eropa. Dalam proyek percontohan ini, menargetkan 15 sekolah di Kebumen dan 15 sekolah di Cilacap. Dikemudian hari diharapkan proyek ini dapat disebarluarkan ke seluruh Indonesia melalui PMI.


Kegiatan proyek
Proyek ini bekerja lebih banyak bersama palang merah remaja dimana kegiatan proyek ini juga akan akan menambahkan kegiatan baru kepada PMR mengenai kesiapsiagaan bencana serta proyek ini juga akan menyiapkan fasilitator dan pembina PMR terlatih bersama dengan media Komunikasi Informasi dan Edukasi mengenai bencana dan bagaimana melakukan pendataan terhadap resiko di lingkungan sekolah.
Materi dengan pemikiran tentang bagaimana bekerja dengan kesiapsiagaan untuk beragam tipe bencana akan dikembangkan dan diujicoba sebelum dicetak dalam bentuk final, dimana akan dipergunakan bagi PMR seluruh Indonesia.
Kegiatan tersebut masih berada diluar kurikulum formal, namun diharapkan lambat laun akan diintegrasikan kedalam mata pelajaran seperti bahasa, geografi, ilmu alam dan sebagainya.
Dalam proyek ini, PMR akan belajar bagaimana mengumpulkan data dan menggambar peta resiko dan bila memungkinkan penggunaan GPS dan komputer. Mereka akan menganalisa dan menentukan. bencana apa yang sesuai dengan lingkungan mereka. Misalnya mereka menentukan bencana gempa bumi, mereka akan belajar apa yang harus dilakukan bila gempa bumi datang, berlindung dibawah meja, melindungi kepala, berlari keluar gedung dan sebagainya. Mereka akan melakukan simulasi dimana mereka akan belajar apa yang harus di lakukan bilamana bencana terjadi. Yang harus dilakukan lainnya dapat juga berupa lemari dan furnitur lainnya menempel erat di dinding agar tidak berjatuhan dan melukai anak anak ketika gempa.
Tindakan lebih lanjut lainnya adalah memeriksa bangunan dan melihat apakah dapat dikembangkan tahan goncangan gempa bumi agar membutuhkan waktu lebih lama sebelum runtuh. Bila bangunan mampu bertahan lebih beberapa detik, hal itu berarti bahwa orang orang mempunyai waktu untuk keluar dari bangunan. Ruang kelas bangunan sekolah yang baik dapat bertahan hingga 15 detik, sehingga mengembangkan bangunan sekolah hingga tahan selama 15 detik sebelum runtuh daripada hanya selama 5 detik dapat menyelamatkan kehidupan.
Dapat juga berarti semua orang selamat atau semua orang menjadi korban ! PMI telah mengembangkan buku pegangan mengenai bagaimana membangun atau bangunan yang tahan gempa. Buku tersebut berjudul Pedoman Membangun Rumah Sederhana Tahan Gempa. Bersama dengan PMI Cabang, PMR dapat meminta bantuan teknisi dari pemerintah setempat untuk membantu pendataan kualitas bangunan sekolah mereka dan apa yang dapat dilakukan untuk mengembangkannya.
Gempa bumi dapat menghasilkan tsunami, sehingga bila sekolah berada di daerah pantai, anggota PMR dan siswa yang lain dapat mengetahui bagaimana bertindak dengan situasi ini. Mereka harus membuat sebuah sistem sehingga mereka dapat mendapat peringatan sedini mungkin bila ada kemungkinan tsunami. Misalnya membuat kesepakatan dengan masyarakat yang tinggal di sekitar pantai untuk melaporkan sesegera mungkin ke sekolah bila air laut surut tiba tiba atau menunjukkan kondisi yang aneh. Mereka harus membuat jalur evakuasi ke tempat aman, mengadakan lsimulasi rutin dan memastikan keterlibatan seluruh masyarakat.
PMR tidak akan mempunyai kegiatan mengenai jenis bencana alam yang sama terus menerus. Hal tersebut akan membosankan. Oleh karena itu, menjadi hal yang sangat penting agar para pembina PMR dapat memfasilitasi kegiatan mencakup bencana yang cukup luas termasuk isu kesehatan dan kebersihan bahkan kecelakaan lalu lintas. Bekerja dengan cakupan luas mengenai bahaya dan ancaman dapat menciptakan budaya kewaspadaan dan kesiapsiagaan serta memberikan kontribusi dengan kegiatan yang menarik dan relevan bagi PMR. Bila isu kecelakaan lalu lintas memungkinkan untuk diangkat ke PMR, hal tersebut lebih dikarenakan jumlah korban kecelakaan kecelakaan lalu lintas di Indonesia lebih banyak daripada jumlah total korban beragam bencana alam. Lebih daripada 30 ribu orang menjadi korban meninggal pada kecelakaan lalu lintas setiap tahunnya. Sebagian besar ada anak anak sekolah.
Beberapa kegiatan yang telah dilakukan di sekolah adalah pembuatan spot map, PMR menjadi pendidik sebaya di sekolah, kampanye kebersihan sampah, pembuatan jalur evakuasi, pengembangan ruang PMR dengan perlengkapan pertolongan pertama, tandu dan perlengkapan lainnya Para siswa menyebar luaskan pengetahuan mereka
Salah satu tujuan dari proyek ini adalah membawa pulang pengetahuan ini kerumah masing masing, sehingga keluarda dan masyarakat mereka mulaiberpikir lebih mengenai bahaya dan bagaimana penanggulangannya. Seringkali para orang tua tidak mendengarkan anak anak mereka oleh karena itu orang dewasa di masyarakat butuh dilibatkan untuk membantu para siswa membawa pengetahuan kesiapsiagaan bencana ke masyarakat. Oleh sebab itu PMI membentuk tim Sibat yang dilatih berdasarkan konsep PERTAMA PMI yaitu salah satunya pembuatan peta resiko dan rencana aksi di masyarakat. Dalam proyek ini juga mereka akan berpartisipasi dalam kegiatan PMR dan membantu PMR mengadakan pertemuan masyarakat dimana para siswa menyampaikan cara cara penanggulangan ancaman / bahaya.

Rencana Jangka Panjang
Proyek ini akan menghasilkan konsep untuk kesiapsiagaan bencana di sekolah dan lingkungan masyarakat sekitar serta akan di sebarluaskan keseluruh Indonesia melalui sistem PMI. Untuk memastikan anggaran dna dukungan dari pemerintah, dinas pendidikan baik propinsi maupun kabupaten secara terus menerus dilibatkan dalam kegiatan proyek ini. Dengan menggabungkan keahlian PMI dalam kesiapsiagaan bencana dengan sistem di sekolah, proyek ini menjadi gabungan antara dua sistem besar dengan potensi untuk mencapai jumlah masyarakat yang besar.
PMI PROVINSI JAWA TENGAH
Jl. Tanjung 11 A Semarang
Telp/faks 024-3581424


Senin, 18 Mei 2009

PENTALOKA PEMBINA PMR WIRA

Anggota remaja PMI yang tergabung dalam Palang Merah Remaja (PMR) dipersiapkan menjadi kader PMI yang mempunyai karakter positif Kepalangmerahan dan mampu membantu melaksanakan pelayanan kepalangmerahan.

PMI Provinsi Jawa Tengah dengan dukungan Pemprov Jawa Tengah menyelenggarakan Pentaloka (Penataran dan Lokakarya) Pelatih PMR Wira (SMA) pada 18-24 Mei 2009, di Gedung Prof.DR.dr.H. Satoto, SpGK, Pusdiklat PMI Prov. Jawa Tengah.

Pembinaan PMR sekolah dituntut selalu kreatif dan innovatif dalam hal pengelolaan pelatihannya. Pembina diharapkan mampu menjadi fasilitator bagi PMR untuk pengembangan materi dan Tri Bakti PMR.

Setelah pentaloka ini diharapkan peserta dapat menjadi inisiator bagi kegiatan PMR dengan mengembangkan Tri Bakti PMR yaitu Peningkatan Ketrampilan Hidup Sehat, Bakti Masyarakat dan Persahabatan Nasional dan Internasional, di PMI Cabang dan sekolah masing-masing.

Pengembangan generasi muda melalui pembinaan PMR Sekolah menjadi salah satu prioritas PMI dalam membentuk character-building remaja dalam bidang kepalangmerahan (kemanusiaan). Remaja merupakan aset masa depan yang perlu diarahkan dan dikembangkan sikap dan kemampuan menyikapi kondisi sekitarnya.

Anggota PMR dapat menjadi Peer educator bagi siswa lainnya. PMI Jateng saat ini mengembangkan anggota PMR dapat dan mampu menjadi fasilitator bagi sebayanya. Dengan partisipasi aktif PMR dimaksudkan agar menjadi sekolah siaga bencana, sehingga menjadi sekolah aman dan sehat.

Kontak media:

M. Nashir Jamaludin, SHI

Staf Humas PMI Jawa Tengah

081228011455 / 081575150066




Selasa, 12 Mei 2009

Pentaloka Pembina PMR Madya

Anggota Remaja PMI yang tergabung dalam Palang Merah Remaja (PMR) dipersiapkan menjadi kader PMI yang mempunyai karakter positif kepalangmerahan dan mampu membantu melaksanakan pelayanan kepalangmerahan Untuk itu perlu pembinaan bagi anggota PMR, hal ini yang sering terabaikan dalam pembinaan PMR adalah bagaimana mengelola pelatihan PMR yang menunjang tiga kegiatan terpadu PMR (Tri Bhakati PMR) Selain itu perlu juga dipikirkankan bagaimana menjadikan kegiatan PMR tersebut menarik dan tidak membosankan.
Untuk itu pada tahun 2009 ini PMI Provinsi Jawa Tengah dengan dukungan Pemerintah
Provinsi Jawa Tengah akan menyelengarakan Pentaloka Pembina PMR Madya. Kegiatan yang dilaksanakan pada tanggal 11 – 16 Mei 2009 ini dibuka pada Senin siang oleh Ketua Pengurus PMI Jawa Tengah Bapak Sasongko Tedjo yang didampingi oleh Ibu Frida NRH selaku pengurus bidang SDM. Dalam pembukaan tersebut ibu Frida memberikan penjelasan umum tentang kegiatan ini, “ kegiatan Pentaloka ini merupakan kegiatan tahap kedua dari tiga tahap yang dilaksanakan dimana yang pertama diadakan untuk pembina PMR mula kemudian kali ini PMR Madya yang terakhir untuk Pembina PMR Wira”. Dalam Sambutannya bapak Sasongko memberikan motivasi kepada peserta,” Kegiatan pembinaan PMR merupakan tanggung jawab besar untuk membentuk karakter remaja Indonesia, sehingga kegiatan PMR yang bertujuan membentuk karakter dapat tercapai”.Hal ini sesuai dengan tujuan pelaksanaan kegiatan ini yaitu untuk meningkatkan kualitas PMR Madya yang berkarkater positif guna mendukung.

Sehingga diharapkan pembinaan PMR di Jawa tengah dapat terlaksana dengan baik sesuai dengan tujuan untuk membentuk karakter remaja Indonesia.

Senin, 11 Mei 2009

Aksi Memperingati Hari Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Internasional ke 146




Suatu organisasi pastilah memiliki suatu sejarah berdirinya, begitupula Palang Merah dan Bulan sabit Merah Internasional memiliki sejarah tersendiri. Tanggal 8 Mei merupakan hari bersejarah bagi organisasi kepalangmerahan karena pada tanggal tersebut pendiri suatu gerakan yaitu Henry Dunnant dilahirkan, sehingga untuk menghormatinya pada tanggal tersebut selalu diperingati oleh seluruh organisasi palang merah di dunia.
Pada hari Jumat tanggal 8 Mei 2009 merupakan peringatan ke 146, sehingga seluruh komponen organisasi ini ikut memperingati. Hal ini pula yang dilakukan KSR PMI UNNES, sebagai salah satu Unit KSR di Kota Semarang juga ikut andil dalam merayakannya. Kegiatan yang dilakukan oleh KSR-PMI UNNES adalah dengan menyeberluaskan informasi kepalangmerahan kepada para mahasiswa, yaitu antara lain penyebaran pamflet yang berisi tentang pemberitahuan hari palangmerah dan kegiatannya, pembatas buku dengan tulisan kata-kata mutiara, stiker tentang tema hari palang merah, dan brosur-brosur dari PMI Kota Semarang. Seperti yang dikatakan coordinator aksi yang juga selaku Kadep Humas KSR-PMI UNNES, Lukman “ Untuk ikut memperingati hari Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Internasional ke 146 KSR perlu ikut merayakannya juga, namun hanya ini yang bisa kami lakukan dengan menyebarkan informasi ini perempatan kampus waktu para mahasiswa pada berangkat kuliah biar meraka pada tahu”.
Peringatan tahun ini bertemakan “Dunia Kita, Aksi Anda” merupakan tema yang di usung PMI yang ingin kembail mengingatkan kita akan ancaman Global. Dimana kita diharapkan dapat ikut melakukan aksi untuk dunia kita, walau dengan aksi yang kecil tapi dapat berarti untuk dunia kita.

Minggu, 03 Mei 2009

PMI Pasang Penunjuk Jalur Evakuasi


KETERANGAN FOTO :
JALUR - Petugas dari PMI cabang Kabupaten Tegal memasang penunjuk arah jalur evakuasi


* Sungai Gung Diprediksi Sebagai Aliran Lahar Panas
PALANG Merah Indonesia (PMI) cabang Kabupaten Tegal sejak Kamis (30/4) kemarin memasang papan penunjuk jalur evakuasi bagi warga yang berada di daerah rawan bencana letusan Gunung Slamet. PMI menentukan sebanyak 3 titik awal pengungsian. Yakni Desa Batumirah Kecamatan Bumijawa, Desa Tuwel Kecamatan Bojong, dan Desa dawuhan Kecamatan Sirampog (Brebes). Ketiga lokjasi ini dijadikan sebagai titik awal evakuasi warga, selanjutnya warga akan dievakuasi oleh Tim Satuan Pelaksana Penanggulangan Bencana Alam (Satlak PBA) Pemkab Tegal ke lokasi yang lebih aman.
Menurut koordinator lapangan (korlap) tanggap darurat PMI cabang Kabupaten Tegal, Mahmudin, saat ini pihaknya telah memasang penunjuk arah pengungsian di Desa Guci termasuk Kecamatan Bumijawa dan Dukuh Pekandangan Desa Rembul Kecamatan Bojong, Kamis (30/4) lalu. Jumat (1/5) kemarin, pemasangan penunjuk arah dilanjutkan di Dukuh Sawangan yang termasuk Desa Sigedong Kecamatan Bumijawa. Rencananya, pemasangan penujuk arah akan dilanjutkan, Sabtu (2/5) hari ini, di Dukuh Liwung Desa Kedawung Kecamatan Bojong.
''Kami memasang penunjuk arah evakuasi awal agar warga tidak kebingungan saat benar-benar terjadi bencana. Setelah warga berada di lokasi aman, akan dikoordinasikan dengan Tim Satlak PBA untuk dievakuasi ke daerah pengungsian yang telah ditentukan,'' terangnya.
Dijelaskan Mahmudin, penetuan titik awal evakuasi warga berdasarkan peta aliran lahar panas Gunung Slamet. PMI menentukan titik awal agar warga dapat terhindar dari aliran lahar panas, yang diperkirakan akan mengalir di daerah hulu Sungai Gung. Bagi warga Desa Guci (Bumijawa) dan Desa Rembul (Bojong) terutama Dukuh Pekandangan, Dukuh Karanganyar, dan Dukuh Kemaron, titik awal evakuasi diarahkan ke desa Tuwel Kecamatan Bojong. Bagi warga Dukuh Sawangan Desa Sigedong diarahkan pada titik awal evakuasi ke Desa Dawuhan Kecamatan Sirampog (Brebes). sedang bagi warga Dukuh Liwung Desa Kedawung diarahkan ke titik awal evakuasi di Desa Kedawung yang berdekatan dengan Desa Tuwel Keduanya termasuk Kecamatan Bojong.
''Prinsipnya, untuk titik awal evakuasi kami mengambil jalur yang sekiranya dapat menghindari jalur aliran lahar panas,'' terangnya.
Ditambahkan Mahmudin, dalam pemasangan penunjuk arah evakuasi, pihaknya juga sekaligus memberikan pemahaman kepada warga di daerah bencana. Warga dihimbau agar tetap tenang dan harus tetap waspada jika sewaktu-waktu terjadi peningkatan aktivitas Gunung Slamet.
PERSIAPKAN LOGISTIK
Demi mengantisipasi keadaan darurat, jika terjadi peningkatan aktivitas gunung slamet, PMI cabang Kabupaten Tegal mempersiapkan logistik serta sarana dan prasarana yang sekiranya dibutuhkan bagi warga pengungsi. Beberapa persiapan yang dilakukan diantaranya, dengan mempersiapkan bantuan ratusan masker dan 2 set sarana dapur umum bagi pengungsi. Selain itu, PMI juga telah mempersiapkan tarpolin (terpal) sebanyak 300 lembar, masing-masing berukuran 4 m x 6 m. Tarpolin ini nantinya dapat dipergunakan sebagai alas tidur atau dapat pula dipergunakan sebagai tenda darurat.
Menurut Ketua PMI cabang Kabupaten Tegal, dr H Bimo Bayu Adji, tarpolin tersebut merupakan bantuan dari Pengurus Daerah (PD) PMI Jawa Tengah, yang diterima Kamis (30/4) malam. Ke depan direncanakan, PD Jawa Tengah akan kembali memberikan bantuan berupa tenda pengungsian.
''Untuk tenda pengungsian, kami belum tahu secara pasti jumlahnya. Rencananya, PMI Pusat juga akan menambah bantuan, selain tenda pengungsian juga logistik dan sarana prasarana lainnya,'' terang dia.
Selain mempersiapkan logistik, sarana dan prasarana, PMI cabang Tegal juga mempersiapkan tenaga relawan yang akan diperbantukan di daerah pengungsian. Untuk saat ini, tercatat sebanyak 60 relawan yang telah terlatih menangani keadaan darurat masal di daerah bencana. Selain itu, PMI juga tengah mempersiapkan relawan di tingkat ranting dan desa, terutama di Kecamatan Bojong dan Bumijawa.
''Kami sudah menyiagakan 60 relawan, mereka sudah terlatih menangani keadaan darurat. Saat ini kami juga sedang melakukan koordinasi dengan PMi Ranting Bojong dan Bumijawa agar menyiagakan tenaga relawan,'' jelasnya.
Dukungan kepada PMI cabang Kabupaten Tegal tidak hanya berasal dari PD PMI Jawa Tengah. Dukungan juga diberikan oleh PMI cabang Kota Tegal. Menurut dr H Bimo, PMI cabang Kota Tegal telah menyatakan kesiapannya memberikan dukungan kepada PMI cabang kabupaten tegal dalam penanganan bencana Gunung Slamet.
''PD PMI Jawa Tengah siap mendukung operasi yang akan dilakukan PMI cabang Kabupaten Tegal, jika terjadi tanggap darurat bencana Gunung Slamet. PMI cabang Kota Tegal juga menyatakan kesiapan mereka. Untuk ini, kami sangat berterimakasih,'' ujarnya.
Dalam mengantisipasi keadaan darurat bencana Gunung Slamet, PMI cabang Kabupaten Tegal melakukan koordinasi dengan tim Satlak PBA Pemkab Tegal.. (aan). (RADAR TEGAL)
Dikutip oleh : Humas PMI Kab. Tegal



Kamis, 30 April 2009

PMI pasang tanda jalur evakuasi

Sosialisasi peta jalur evakuasi Gunung Slamet kepada masyarakat
Siaran Pers
29 April 2009

Meningkatnya aktifitas Gunung Slamet di Jawa Tengah yang menunjukkan peningkatan, Palang Merah Indonesia Prov. Jawa Tengah Cabang Kab Tegal telah mempersiapkan penanda arah jalur evakuasi.

Jajaran PMI Kab. Tegal siaga mengantisipasi terjadinya bencana dan akan menyiapkan lokasi pengungsian bersama dinas terkait. Dr. Bimo, Ketua PMI Cabang Kab. Tegal mengatakan “PMI (Staf & Relawan) telah memasang tanda penunjuk arah jalur evakuasi di desa-desa (Bojong dan Bumi Jawa) sekitar Gunung Slamet”.

PMI Purbalingga juga bersiaga dengan meningkatnya aktifitas Gunung Slamet yang telah mengeluarkan batu-batuan dan abu, dengan ikut melakukan pemantaun di desa Babangan dan desa Gambuhan. Selain itu, markas cabang juga menyiapkan personil piket di posko.

PMI Pemalang mendirikan 2 posko di markas cabang dan di Kecamatan Pulosari, dengan 20 personil piket dan menyiapkan 2 armada mobil. Personil PMI dan petugas lainnya dihimbau untuk menggunakan masker karena abu yang keluar mengandung zat-zat berbahaya.

Markas daerah PMI Provinsi Jawa Tengah telah menyiapkan terpoulin dan tenda pleton untuk di siapkan di lokasi pengungsian di Kab. Tegal. Sampai saat ini, Posko PB PMI Jateng masih terus melakukan koordinasi dengan PMI Cabang di kawasan Gunung Slamet.



Rabu, 29 April 2009

PMI Respon Siaga Gunung Slamet


Staf PB Jateng melakukan packing bantuan kesiapsiagaan Gn. Slamet


Cheking masker dan kacamata dari PMI Prov. jateng


Merespon aktifitas Gunung Slamet di Jawa Tengah yang menunjukkan peningkatan, Palang Merah Indonesia Prov. Jawa Tengah melakukan kesiapsiagaan bencana, dengan menyiagakan personil (Relawan PMI) dan pengiriman masker.



PMI Cabang Kab. Tegal, Pemalang, Brebes, Banyumas dan Purbalingga, telah melakukan koordinasi dengan Satlak PB (BPBD) masing-masing untuk antisipasi letusan gunung. PMI Cabang Kab. Tegal telah memetakan persiapan lokasi pengungsian untuk ring I (± 7 Km dari puncak) yaitu Desa batu Merah dan Bulewah. Ring II (± 30 Km dari puncak) di Desa Bumi Jawa.



PMI Cabang Purbalingga telah memetakan lokasi rawan yaitu di Kec. Karangreja (ds. Bawa, Siwarak, Karangreja, Tlahap Lor), Kec. Bojang Sari (ds. Bumi Sari, ds. Metenggeng) dan Kec. Mrebet (Pengalusan, Binangun, Sangkanayu).

Lokasi rawan lain di Kab. Banyumas, berada di 5 kecamatan yaitu kec. Sumbung(Ds. kimpakkuwus), Kec. kedungbanteng(Ds. melung,dan windujasa), Kec. Baturaden(Ds. karangwangu, dan ketenger),Kec.Pekuncen(Ds.legok, dukuh karangsawen,dan krajan) dan Kec. silongok

Di Brebes, Kec. Cirampok juga merupakan lokasi rawan yang diprediksi menjadi arah luncuran lava pijar. Sedangkan di Pemalang, Kec. Pulosari (ds. Gambuan, ds. Legasari, ds. Penakir, ds. Jurangmangu, ds. Gunungsari, ds. Siremeng, ds. Batursari, dan ds. Cetaka-paling rentan).

5 (lima) PMI Cabang di lingkaran Gunung Slamet telah melakukan koordinasi dengan satlak masing-masing wilayah. PMI Cabang juga telah melaksanakan piket dengan menyiagakan relawan cabang, ranting bersama masyarakat (baik di Markas dan desa).

Di Markas PMI Daerah dan Cabang telah menyiagakan 400 personil, 4 ambulans, 8 tenda pleton, 4 tenda regu, alat DU dan Kit PP.

Hari ini (28/4) PMI Provinsi Jawa Tengah telah mengirimkan 35.000 masker dan 200 kacamata ke 5 PMI Cabang. Di masing-masing cabang masih membutuhkan family kit, hygiens kit, tenda pleton dan terpoulin untu antisipasi bila terjadi pengungsian.

Hingga saat ini status Gunung Slamet masih Siaga III, meski telah beberapa kali telah menyemburkan lava pijar.

Untuk informasi lebih lanjut, dapat menghubungi: H. Thobari HR, Ketua Bidang PB PMI Daerah Jawa Tengah, Hp. 0813 255 34858, Dwi Handoko Kabag. Penanganan Bencana 08156548912 / 081228011456, Kontak Media: Muhammad Nashir, Hp. 081228011455/081575150066.

email humas_pmijateng@yahoo.com-nasir_jateng@yahoo.co.id, poskopmijateng@yahoo.co.id






Followers

 

Copyright © 2009 by PALANG MERAH INDONESIA